Pemerintah Tetapkan Ajang Internasional GPDRR Diselenggarakan di Bali

  • Bagikan

BALI – Indonesia mendapatkan kehormatan menjadi tuan rumah penyelenggaraan ajang Internasional Global Platform for Distater Risk Reduction (GPDRR) yang ke-7.

GPDRR ini recanaanya akan diselengarakan di Provinsi Bali pada Mei 2022.

Hal itu disampaikan oleh Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy saat konfrensi pers melalui siaran YouTube Kemenko PMK, di Jakarta, Jumat (28/1).

“Ini di Asia baru di Indonesia yang mendapatkan kehormatan, tentu ini suatu prestise bagi negera kita dan mudah-mudahaan terlaksana dengan aman dan sukses,” kata Muhadjir.

Menurut dia, ini adalah momen penting nama baik Indonesia di kancah internasional.

“Secara umum sudah siap dan ini kan sudah ada even-even menjelang pertemuan besar G20. Jadi ini semua sudah dikerjakan. Secara prosedur tahap demi tahapnya sudah rapi,” katanya.

Muhadjir telah mengecek kesiapan kegiatan mulai dari pintu masuk kedatangan para delegasi, sepanjang kegiatan, sampai selesai kegiatan dan kepulangan tamu ke negara masing-masing.

BACA JUGA :  Wagub Bali Curhat Soal Sepinya Pariwisata di Pulau Dewata

Salah satu aspek utama untuk dipersiapkan adalah pintu masuk para delegasi, yakni di Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali.

Muhadjir berkesempatan meninjau kesiapan Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali sebagai gerbang masuk delegasi internasional, termasuk jalur khusus di terminal internasional yang diperuntukkan bagi delegasi saat kedatangan.

Ia mengecek berbagai mekanisme pemeriksaan bagi para delegasi, mulai dari pengecekan kesehatan dan fasiltas tes cepat COVID-19.

Kemudian Muhadjir juga mengecek kesiapan pemeriksaan imigrasi, dan bea cukai. Selain itu, dia juga mengecek penerapan protokol kesehatan dalam alur kedatangan.

Dalam peninjauan itu, Menko PMK didampingi oleh Kepala BNPB Suharyanto, Direktur Utama Angkasa Pura I Faik Fahmi, Direktur Operasi Angkasa Pura I Wendo Asrul Rose, dan jajaran pengurus Bandara I Gusti Ngurah Rai.

BACA JUGA :  Pemrov Bali Himbau Pelaku Usaha Laporkan LPKM Secara Berkala

Untuk pertemuan internasional yang akan dilaksanakan adalah ajang GPDRR pada 23-28 Mei 2022 di Bali.

Ajang itu akan dilakukan dengan konsep pertemuan fisik, dan rencananya dihadiri oleh 5.000 hingga 6.000 peserta dari 193 negara.

Pertemuan ini rencananya diselenggarakan di Bali International Convention Center (BICC), Nusa Dua, Kecamatan Kuta Selatan, Kabupaten Badung, Bali.

Direktur Utama Angkasa Pura I Faik Fahmi mengatakan akan menata semua proses kedatangan para delegasi dengan efektif dan efisien.

“Dengan banyaknya delegasi yang akan hadir, nantinya dilakukan skema pemeriksaan per kloter,” katanya.

Ia memastikan untuk penerimaan kedatangan dan pengecekan akan dilakukan dengan waktu yang efisien.

“Kita akan pastikan selama di Bandara kami bisa menata dengan baik. Dari sisi pengaturan slotnya hingga menuju venue di Nusa Dua dipastikan berjalan dengan baik,” ujarnya.

BACA JUGA :  Jelang Hari Raya Nyepi, Gubernur Bali Larang Pawai Ogoh-Ogoh

Untuk proses karantina para delegasi, Kepala BNPB Suharyanto menyampaikan akan menerapkan sistem gelembung.

Dia menjelaskan bahwa para delegasi yang tiba akan langsung ditempatkan di kawasan Nusa Dua untuk dikarantina dan akan diawasi dengan ketat.

Menyambung Kepala BNPB, Menko Muhadjir menyampaikan bahwa dengan sistem karantina bubble para delegasi tidak akan berinteraksi dengan masyarakat dan hanya akan berada di lokasi kegiatan saja.

“Sehingga, hampir bisa dipastikan mereka semua yang mengikuti kegiatan GPDRR dalam keadaan sehat. Sehingga, kalau berinteraksi dengan peserta yang jumlahnya sangat banyak itu, Insya Allah aman,” ujarnya.

Usai meninjau kesiapan Bandara I Gusti Ngurah Rai, Menko PMK bersama Kepala BNPB Suharyanto, Kapolri Listyo Sigit Prabowo, dan Gubernur Bali Wayan Koster juga meninjau berbagai venue di Bali International Convention Center (BICC), dan Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC).

(my)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *