Presiden Jokowi Larang Pejabat Tepuk Tangan Saat Berikan pengarahan di Bali, Ada Apa?

  • Bagikan
Joko Widodo. (Foto: Antara)

BALI – Pada saat memberikan pengarahan tentang Aksi Afirmasi Bangga Buatan Indonesia di Nusa Dua, Bali, Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara tegas melarang bertepuk tangan jajaran menteri Kabinet Indonesia Bersatu (KIM), kepala daerah, dan direktur utama Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Jumat (25/3/2022).

Sedikitnya ada tiga kali Presiden Jokowi mengingatkan agar seluruh menteri, kepala daerah, dan direktur utama BUMN untuk tidak bertepuk tangan.

“Jangan tepuk tangan, karena belum dilaksanakan,” tegas Presiden Jokowi.

Larangan pertama dilontarkan Presiden Jokowi disampaikan saat menyampaikan tentang pengadaan barang dan jasa. Kedua, penggunaan produk produksi dalam negeri dalam pengadaan barang dan jasa. Ketiga, terkait pengadaan barang dan jasa menggunakan e-katalog.

BACA JUGA :  Jokowi Pamer Motor Kesayangannya ke Para Pembalap MotoGP

Ia mengatakan, bodoh sekali apabila pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan BUMN tidak menggunakan produk dalam negeri. Disebutkan, belanja pemerintah pusat dalam APBN mencapai Rp 526 triliun, pemerintah daerah Rp 535 triliun, dan BUMN sebesar Rp 420 triliun.

“Ini uang besar sekali. Ini kalau digunakan, kita tidak usah muluk-muluk, dibelokkan 40% bisa men-trigger pertumbuhan ekonomi kita yang pemerintah pusat dan pemerintah daerah bisa 1,5-1,7% dan BUMN 0,4%. Ini kan 2% lebih. Tidak usah cari ke mana-mana. Tidak usah cari investor. Kita konsisten beli barang yang diproduksi pabrik-pabrik dan UMKM kita,” kata Presiden Jokowi.

Ia mengingatkan bahwa bodoh sekali kalau pemerintah tidak membeli produk-produk produksi dalam negeri.

BACA JUGA :  Hadir di Indo Defence 2022 Expo, Jokowi Saksikan Demonstrasi Prajurit TNI dan Alutsista Dalam Negeri

“Malah beli barang-barang impor mau kita terus-teruskan. Tidak bisa. Kalau kita beli barang impor kita memberi pekerjaan kepada negara kita. Duit kita capital outflow mengalir keluar. Coba kita belokkan ke sini,” kata Presiden Jokowi.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *