Upacara Gelar Operasi Polisi Militer, Penegakan Supremasi Hukum Mutlak Bagi TNI

  • Bagikan

Denpasar – Upacara Gelar Operasi Gaktib dan Yustisi Polisi Militer TA 2022 yang digelar serantak diseluruh Indonesia dilaksanakan secara Virtual yang terpusat di Aula Gatot Subroto Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur, pada Rabu (23/2), dipimpin Inspektur Jenderal TNI (Irjen TNI), Letjen TNI (Mar) Bambang Suswantono, S.H., M.H., M.Tr.(Han) selaku Inspektur Upacara (Irup).

Upacara gelar yang dilaksanakan secara virtual tersebut, juga diikuti seluruh Polisi Militer yang ada diwilayah Kodam IX/Udayana dipimpin oleh Kasdam IX/Udayana Brigjen TNI Harfendi, S.I.P., M.Sc, serta diikuti juga Danpomdam IX/Udayana, Kabidpropam Polda Bali, Danpomal dan Pomau termasuk peserta upacara dari Prajurit gabungan POM TNI (Pom AD, Pom AL dan POM AU), yang dilaksanakan di Aula Kodam IX/Udayana jalan Udayana No. 1 Denpasar, Provinsi Bali.

BACA JUGA :  Melatih Kedisiplinan Para Santri, Babinsa Montong Gamang Beri Pelatihan PBB

Upacara Gelar Operasi ditandai dengan penyematan Tanda Operasi kepada perwakilan POM AD, POM AL dan POM AU serta pembacaan pernyataan tekad dari perwakilan prajurit ketiga matra.

Dalam kesempatan tersebut, Irjen TNI membacakan amanat Panglima TNI, Jenderal TNI Muhammad Andika Perkasa, S.E., M.A., M.Sc., M.Phil, Ph.D., menyampaikan TNI telah menunjukkan kontribusi nyata kepada bangsa dan negara melalui pelaksanaan tugas pokoknya dibidang Pertahanan Negara, mendukung institusi Polri dalam bidang keamanan dan mendukung institusi negara yang lain melalui pelaksanaan Operasi Militer Selain Perang (OMSP).

Keberhasilan tugas pokok TNI, tidak lepas dari kinerja para pengawak organisasi yang cakap, profesional, tangguh dan berdisiplin tinggi serta memiliki kesadaran dan konsistensi untuk mematuhi segala ketentuan, peraturan dan hukum yang berlaku. Maka supremasi hukum mutlak menjadi panduan utama bagi TNI dalam melaksanakan tugas pokok disegala bidang.

BACA JUGA :  Hari ke 6 Progres Bedah RTLH Program Praja Raksaka Peduli Rakyat di Desa Sumi Capai 25 Persen

Laksanakaan pembinaan hukum dengan menerapkan cara-cara yang persuasif. Dari hasil evaluasi kegiatan operasi pada tahun sebelumnya dan hasil pertimbangan unsur pimpinan TNI. “Maka diputuskan bahwa operasi penegakan ketertiban dan operasi yustisi masih perlu dilanjutkan,” kata Andika Perkasa.

Dalam kesempatan tersebut, Panglima TNI juga memberikan perintahnya sebagai pedoman dalam melaksanakan operasi, guna terwujudnya disiplin dan kepatuhan hukum prajurit TNI disetiap strata dan diseluruh wilayah NKRI.

“Tunjukkan jati diri Polisi Militer yang tegas, profesional, proporsional dan berwibawa, serta bersikap humanis selama pelaksanaan operasi dengan mengutamakan pola Integrasi antar angkatan dan Polri sehingga lebih efektif dan efisien,” perintah Panglima TNI

Mengakhiri amanatnya Panglima TNI menyatakan, “Pada hari ini Rabu tanggal 23 Pebruari 2022, Pukul 08.15 WIB, gelar Operasi ketertiban dan Operasi Yustisi Polisi Militer TA 2022, secara resmi saya nyatakan dimulai,” tegas Panglima TNI.

BACA JUGA :  Tiba di Labuan Bajo, Panglima TNI dan Kapolri Disambut Dansatgas Pamwil KTT ASEAN

Sementara itu, Kasdam IX/Udayana setelah dilaksanakan upacara menekankan, hari ini telah dilaksanakan Upacara Gelar Operasi Gaktib dan Yustisi, dengan tujuan untuk mencegah, menemukan dan menindak Prajurit TNI dan PNS yang melakukan pelanggaran hukum, disiplin dan tata tertib yang selalu bersinergi dengan kepolisian termasuk instansi terkait lainnya.

“Kepada seluruh jajaran Polisi Militer untuk mengutamakan pencegahan sebelum terjadinya pelanggaran dan tindak pidana, sehingga dapat meminalisir pelanggaran dan tindak pidana yang terjadi termasuk bersinergi dengan Kepolisian dalam pelaksanaan operasi,” pungkas Kasdam.

Editor: Aly
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *