Rusia Sebut Kebakaran Mal di Ukraina Disebabkan Ledakan Amunisi Barat di Dekatnya

  • Bagikan
Pusat perbelanjaan yang ada di wilayah Kremenchuk, Ukraina, terbakar imbas serangan rudal Rusia, Senin (27/6/2022). (Foto/REUTERS).

MOSKOW- Satu pusat perbelanjaan terbakar di Kota Kremenchug, Ukraina pada Senin (27/6/2022). Presiden Ukraina Vladimir Zelensky menuding serangan rudal adalah penyebab kebakaran.

Pada Senin, Pasukan Dirgantara Rusia menghancurkan senjata dan amunisi yang diterima pasukan Ukraina dari Amerika Serikat (AS) dan negara-negara Eropa dengan serangan senjata presisi tinggi.

“Pada 27 Juni, di kota Kremenchug, wilayah Poltava, Pasukan Dirgantara Rusia menyerang hanggar dengan senjata dan amunisi yang diterima dari Amerika Serikat dan negara-negara Eropa dengan senjata berbasis udara presisi tinggi, di area pabrik mesin Jalan Kremenchug,” ungkap Kementerian Pertahanan (Kemhan) Rusia.

“Sebagai hasil dari serangan presisi tinggi, senjata dan amunisi buatan Barat yang terkonsentrasi di area gudang untuk pengiriman lebih lanjut ke kelompok pasukan Ukraina di Donbass terkena serangan,” papar Kementerian Pertahanan Rusia.

BACA JUGA :  Wavve Luncurkan Reality Show Kencan Gay, Para Ibu di Korea Selatan Protes Keras

“Ledakan amunisi senjata Barat yang disimpan di area pabrik mobil di Kota Kremenchug, Ukraina, menyebabkan kebakaran di pusat perbelanjaan non-operasional yang terletak di dekatnya,” ungkap Kementerian Pertahanan Rusia.

Pada Senin, Presiden Ukraina Vladimir Zelensky menulis di saluran telegramnya bahwa satu pusat perbelanjaan terbakar di Kremenchug. Dia mengklaim mal itu telah dihantam oleh rudal.

Pada gilirannya, wakil tetap pertama Rusia untuk PBB Dmitry Polyansky mengatakan ada banyak inkonsistensi mencolok dalam situasi dengan pusat perbelanjaan dan itu menyerupai provokasi di Bucha.

Rusia melancarkan operasi militer khusus di Ukraina pada 24 Februari sebagai tanggapan atas seruan Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk untuk perlindungan dari pasukan Ukraina.

BACA JUGA :  Laut China Selatan Panas! Militer China Usir Kapal Perang Rudal AS

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan tujuan dari operasi tersebut yang menargetkan infrastruktur militer Ukraina, adalah untuk “demiliterisasi dan denazifikasi” Ukraina, dan untuk sepenuhnya membebaskan Donbass.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan operasi itu bertujuan “melindungi orang-orang yang menjadi sasaran genosida oleh rezim Kiev selama delapan tahun.”

Pada 25 Maret, Angkatan Bersenjata Rusia menyelesaikan tugas utama tahap pertama, secara signifikan mengurangi potensi tempur Ukraina.

Amerika Serikat dan sekutunya telah memberlakukan banyak sanksi terhadap Rusia dan telah memasok senjata ke Ukraina.

Gangguan dan sanksi rantai pasokan telah menyebabkan inflasi dan kenaikan harga yang belum pernah terjadi sebelumnya di banyak negara di Eropa dan global.(*)

BACA JUGA :  Putin: Tak Ada Pemenang dalam Perang Nuklir
Penulis: TaufanEditor: Aini Fitri
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *