Widuri Ekraf Lahirkan Pengusaha Muda dan Buka Lapangan Kerja

  • Bagikan
Menparekraf Sandiaga Uno

JAKARTA – Para pengusaha muda diharapkan lahir dan terbentuk dalam Kick-off Pelatihan Wirausaha Digital Mandiri (Widuri) Ekraf yang digagas Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Munculnya para pelaku usaha membawa dampak positif bagi ekonomi kerakyatan Indonesia dengan terbukanya banyak lapangan pekerjaan, terutama dalam merealisasikan Indonesia Emas 2045.

“Tahun 2045 Indonesia diproyeksi memasuki negara yang besar dalam kategori negara maju dan kategori Indonesia emas. Dimana 70 persen usianya produktif, dan ini bonus bagi Indonesia yang belum tentu dimiliki negara lain,” kata Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno dalam jumpa pers Kick-off Widuri Ekraf secara hybrid, Senin (20/3/2023).

Lanjut Menteri Sandi, sapaannya, Kemenparekraf mendorong generasi muda menjadi mitra utama pemerintah dalam membuka 4,4 juta lapangan kerja. Salah satunya melalui Widuri Ekraf ini. “Data terbaru menyatakan impact lokal lebih dari 60 persen. Jadi terbukti usaha kreatif lebih cepat menyerap dan membuka lapangan kerja dibandingkan dengan usaha lainnya,” tuturnya.

BACA JUGA :  Harga Minyak Turun Tipis Ditengah Kekhawatiran Prospek Ekonomi Dunia

“Kami mendorong Widuri Ekraf dalam percepatan pemulihan yang lebih berkualitas serta peningkatan produktivitas dengan up skilling, re skilling dan new skilling. Kita tingkatkan, kita kuatkan skill kita dan kita pelajari skill-skill baru,” jelas Sandi.

Senada dikatakan Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf, Diah Martini Paham, mengatakan, kegiatan Widuri Ekraf digelar sebagai bentuk komitmen pemerintah, khususnya Kemenparekraf dibawah kepemimpinan menteri Sandiaga Uno.

“Kegiatan Widuri Ekraf merupakan bentuk komitmen Kemenparekraf dalam menyelaraskan pengembangan SDM dan pertumbuhan ekonomi nasional. Melalui pelatihan daring dan luring, untuk dapat meningkatkan produktivitas,” kata Diah.

“Generasi muda Indonesia memiliki keinginan kuat untuk menjadi pengusaha. Oleh karena itu Kemenparekraf terus mendorong para pelaku usaha kreatif untuk dapat berkembang dan menciptakan lapangan pekerjaan seluas-luasnya,” jelasnya menambahkan.

BACA JUGA :  Jokowi Sepakati Jalin Kerjasama dengan Jerman Bidang Industri dan SDM

Setali tiga uang dikatakan Alexander Reyaan selaku Direktur SDM Ekraf Kemenparekraf. Adapun kegiatan ini sejatinya telah digelar sejak Februari lalu.

“Di tahun ini kita fokus di tiga lokasi, Belitong, Malang dan Makassar. Mudah-mudahan kegiatan kita ini akan bermanfaat bagi para pelaku ekonomi kreatif,” kata Alexander Reyaan.

Ditempat yang sama, Ketua Tim Pokja 3, Toar Mangaribi. Dalam sambutannya di Hotel Pullman, Jakarta, ia mengatakan kegiatan kickoff Widuri Ekraf diikuti oleh 472 peserta dari seluruh sektor seperti kuliner, kriya, fesyen, musik, film, penerbitan dan animasi.

Adapun pelatihan ini akan digelar secara bertahap, baik daring maupun luring di tiga kota besar Indonesia yakni Belitong, Malang dan Makassar. “Pelatihan online dilakukan minggu ini selama empat hari dan kegiatan berikutnya digelar secara offline di masing-masing lotus (subsektor -red),” kata Toar Mangaribi.

BACA JUGA :  Jamaah Umrah Indonesia Capai 1,2 Juta per Tahun, Al-I’raf Tour and Travel Resmi Diluncurkan
Penulis: Danang SuwarjonoEditor: Renoto Sirengga
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *