Hadiri Peringatan Lesbumi, Danramil 07/Denbar Ajak Menjaga Kerukunan Antar Umat Beragama

  • Bagikan

BALI – Danramil 07/Denbar mengahadiri peringatan hari lahirnya Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia (Lesbumi) ke-60 di Denpasar, Minggu (16/4/2022.

Acara yang merupakan kerjasama antara Keluarga Besar Lesbumi NU Bali dengan Paguyuban Sedulur Nusantara Dewata (PSND), merupakan wujud sinergitas dan totalitas sesama insan budaya serta spiritual yang ada di Bali.

Ketua Panitia Acara Mansyur Pasaribu seijin Habib Dicky Laksmana sebagai Pengasuh Keluarga Besar Lesbumi NU Bali mengatakan, bahwa kegiatan harlah Lesbumi kali ini sengaja diselenggarakan dengan format dan semangat kesederhanaan dengan visi membumikan kembali nilai-nilai budaya nusantara.

“Kesadaran akan pentingnya budaya sebagai kekuatan penopang kehidupan berbangsa hingga beragama, kita harus senantiasa jaga dan dihidupkan, agar kita tak mudah diombang ambing oleh perubahan zaman,” katanya.

BACA JUGA :  Bentuk Penghormatan Terakhir, Alm. Letda Cpm I Kadek Adi Suhardiyana Diabu Secara Militer

Acara yang juga diisi dengan Buka Puasa Bersama dan Santunan Anak Yatim Piatu, juga dihadiri oleh berbagai kalangan yang ada di bali, yaitu Kadinsos Kota Denpasar, Danramil 07/ Denpasar Barat Mayor Inf Ida Bagus Swatama, Maestro Seni Bali Ajik Bona Alit, Ketua Persaudaraan Hindu Muslim Bali/Penglingsir Puri Gerenceng Ajik Agung Ngurah, Bima Prasetya Ketua DPW Petanesia, Perwakilan Umat Kristen Pendeta Andreas Hendry GKMI Miracle Center, Perwakilan Umat Hindu Agung Putranjaya, dan I Ketut Winada dari Paguyuban Sedulur Nusantara Dewata (PSND), Pontas Simamora, Ikatan Keluarga Batak Bali, Irwan Fikri CAMPS Bali, juga beberapa undangan dari lintas agama, suku, dan ormas.

Dalam kesempatan tersebut Danramil 07/Denbar Myr Inf Ida Bagus Swatama mengatakan, melalui kegiatan tersebut mengajak agar menjaga toleransi antar umat beragama dan bersama dengan Instansi terkait untuk menangkal aksi sadikalisme dan intoleransi yang ingin memecah belah antar umat beragama.

BACA JUGA :  Pangdam Inaugurates 4 Health Facility Rooms at Udayana Level II Hospital and Submit 1 Vehicle Unit For Persit

“Dalam rangka buka puasa bersama ini kita deklarasikan bersama untuk tetap menjunjung tinggi Pancasila sebagai ideologi bangsa Indonesia yang harus kita jaga,” tambahnya.

Dalam acara yang cukup meriah dengan penerapan standar prokes Covid-19, juga dilakukan ritual penyatuan 1500 tirta dari segala penjuru Nusantara, dengan tujuan agar semua komponen anak bangsa semakin bersatu, bersinergi dalam kebhinekaan yang berlandaskan Pancasila.

“Semoga acara seperti ini dengan melibatkan pihak yang lebih besar akan dapat diadakan kembali di masa yang mendatang,” pungkasnya.

Diketahui, Lesbumi sendiri lahir pada 28 Maret 1962 di Kota Bandung. Saat itu, Lesbumi dipimpin tiga tokoh film nasional di antaranya, Usmar Ismail, Jamaluddin Malik, dan Asrul Sani, yang mempunyai kedekataan secara kultural dengan Nahdlatul Ulama.

BACA JUGA :  Dukung Ketahanan Pangan, Kodim 1613/Sumba Barat Tanam Padi Bersama Masyarakat

Keluarga Besar Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia (Lesbumi) yang merupakan bagian dari warga NU (Nahdliyin) secara kultural, akan terus menjaga tradisi Islam di Nusantara pada khususnya, dan juga budaya Nusantara pada umumnya. Lesbumi dengan Sapta Wikrama sebagai 7 strategi kebudayaan, mampu menjawab tantangan bagi dinamika kehidupan berbangsa dan bernegara di NKRI kedepannya.

Penulis: RenoEditor: Renoto Sirengga
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *