Kemendag: Dukung G20 demi Pemulihan Ekonomi Global Lalui Perdagangan dan Inevstasi

  • Bagikan
Kemendag, BKPM) dan Kemenperin kan bersinergi menggelar pelaksanaan Trade, Investment, and Industry Working Group (Poto: Istimewa)

JAKARTA –  Kementerian Perdagangan, Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), dan Kementerian Perindustrian akan bersinergi menggelar pelaksanaan Trade, Investment, and Industry Working Group (TIIWG) yang dijadwalkan berlangsung pada September mendatang di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur. Sinergi ini merupakan bentuk komitmen dalam mendukung penuh Presidensi G20 Indonesia 2022 untuk pemulihan ekonomi global melalui peningkatan peran perdagangan, investasi, dan industri.

Hal tersebut disampaikan Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi, Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, dan Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada konferensi pers bersama “Inaugurasi G20 TIIWG” secara hibrida, di Jakarta pada Selasa (8/2) kemarin.

 Penyelenggaraan pertemuan G20 TIIWG yang akan dipimpin Kemendag mengusung tema “Aligning Trade, Investment, and Industry Agenda with Sustainable Development Goals (SDGs)”.

BACA JUGA :  Harga Minyak Merosot Ditengah Kekhawatiran Resesi Global

 “Kemendag berkomitmen dalam mendukung penuh Presidensi G20 Indonesia agar G20 menjadi katalis pemulihan ekonomi global dengan mengedepankan kemitraan dan inklusivitas serta memberikan dampak nyata bagi masyarakat global dan nasional,” ujar Lutfi.

Lutfi mengatakan, pihaknya siap menjadi tuan rumah dan memimpin pertemuan G20 TIIWG untuk membahas upaya dan kebijakan setiap negara dalam mendesain kebijakan perdagangannya untuk  dengan konteks kekinian, inklusif, people-centered, ramah lingkungan, dan berkelanjutan.

Pertemuan ini mengangkat enam isu prioritas, menurut Lutfi, melalui keenam isu tersebut, Indonesia akan memastikan agenda dan kebijakan perdagangan, investasi, dan industri bagi pencapaian SDGs.

Kemendag akan memastikan kepentingan bersama ini dapat diterima seluruh delegasi G20 dan disepakati seluruh Menteri G20 secara konsensus.

BACA JUGA :  Baru, Garuda Indonesia Layani Rute Penerbangan Surabaya - Lombok

Melalui G20 TIIWG ini, lanjut  Lutfi, Kemendag menekankan narasi tersebut sebagai tanggung jawab bersama untuk pemulihan ekonomi.

Kemendag akan mendiskusikan kepentingan ini dengan seluruh negara anggota, bahwa isu ini merupakan isu penting dan mendesak. 

“Labuan Bajo akan mengirimkan pesan kepada seluruh dunia bahwa Menteri Perdagangan G20 terus berupaya agar perdagangan, investasi, dan industri dapat kembali menjadi mesin penggerak bagi pertumbuhan ekonomi berkelanjutan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat global secara nyata,” pungkas Lutfi.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *