KemenLH Tetapkan 4 Desa di Gianyar Jadi Kampung Iklim Nasional 2022

  • Bagikan
Desa Adat Batuan, salah satu desa yang masuk program Kampung Iklim Nasional (Poto:Istimewa)

GIANYAR – Kementerian lingkungan hidup dan kehutanan RI menetapkan 4 desa/kelurahan di Kabupaten Gianyar menjadi pilot projek kampung iklim nasional tahun 2022 .

Keempat desa itu yaitu Desa Batuan dan Desa Sukawati di Kecamatan Sukawati, kemduian Desa Taro Kecamatan Tegallalang dan Kelurahan Ubud Kecamatan Ubud.

Penetapan berlangsung secara daring saat peringatan Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN), pada senin lalu.

Sekretaris Daerah Kabupaten Gianyar I Made Gede Wisnu Wijaya, mengatakan pada peringatan HPSN tahun ini Gianyar mendapat apresiasi dari pemerintah pusat dan ditetapkan sebagai lokasi pendampingan peningkatan kapasitas kampung iklim (Proklim).

“Ada empat desa dan kelurahan yang ditetapkan sebagai Kampung Iklim Tahun 2022, yakni Desa Sukawati, Desa Taro, Desa Batuan, dan Kelurahan Ubud,” kata Wisnu Wijaya, Rabu (23/2).

BACA JUGA :  Transaksi Keuangan dari Berbagai Negara ke Indonesia Dipantau Ketat PPATK Jelang KTT G20

Menurutnya, targetnya keempat desa ini, akan didampingi untuk pengelolaan dan pengurangan sampah hingga dapat berkontribusi dalam penurunan emisi gas rumah kaca sebagai upaya pengendalian perubahan iklim.

Penunjukkan ini berdasarkan atas pertimbangan bahwa kebijakan Bupati Gianyar dalam pengelolaan sampah sangat strategis dan mendasar, sehingga Kabupaten Gianyar dapat melaksanakan pengurangan dan penanganan sampah dengan baik.

Upaya bupati Gianyar mengintegrasikan pengelolaan sampah dari hulu ke hilir, dimulai dari pemilahan sampah oleh rumah tangga, pembangunan TPS3R disetiap desa untuk mengolah sampah, bersinergi dengan Puspa Aman dan Hatinya PKK, pembentukan bank sampah induk/unit yang begitu masif, serta penataan TPA Temesi.

Wisnu mengatakan, salah satu penerima program, Perbekel Batuan Ari Anggara mengatakan pasca penetapan ini akan ada beberapa tahapan pendampingan berkala oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI dan selama 1 tahun ke depan.

BACA JUGA :  Jalur Lumajang-Malang Terputus Akibat Ruas Jalan Sepanjang 50 Meter Ambles Parah

“4 Desa ini termasuk Desa Batuan akan menjadi pilot project dalam optimalisasi pengelolaan sampah berbasis sumber dengan program-program terkait Kampung Iklim oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan,” jelas Ari Anggara.

Setelah ini, Ari mengaku akan segera menyusun program pendampingan kesehatan warga berbasis pengabdian oleh tenaga-tenaga kesehatan di Batuan.

Dijelaskan Ari, desa melalui program ini diharapkan mampu berkontribusi untuk mengurangi emisi gas rumah kaca guna meningkatkan kesadaran pengelolaan iklim.

“Bentuk pendampingannya ke depan akan banyak program dari KLHK yang masuk ke Desa Batuan, termasuk 3 desa lain yang terpilih,” jelasnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *