KPK: Ada 373 Laporan Gratifikasi Sepanjang Lebaran 2023 dengan Total Rp240 Juta

  • Bagikan
Gedung KPK. (Foto: Dok. Humas KPK)

JAKARTA- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menerima 373 laporan terkait dugaan gratifikasi Hari Raya Idul Fitri 1444 Hijriah atau lebaran 2023. Setelah dijumlahkan keseluruhan, total laporan gratifikasi yang diterima KPK senilai Rp240.712.804 (Rp240 juta).

“Per tanggal 3 Mei 2023, KPK telah menerima laporan 373 barang atau objek gratifikasi dari masyarakat selama Hari Raya Idul Fitri dengan nilai taksir mencapai Rp240.712.804,” kata Juru Bicara bidang Pencegahan KPK, Ipi Maryati melalui pesan singkatnya, Kamis (4/5/2023).

Ipi menguraikan, laporan yang diterima KPK tersebut terdiri dari tiga objek berupa cindera mata atau plakat dengan nilai sekira Rp3.700.000. Kemudian, 292 objek berupa karangan bunga, makanan, dan minuman dengan nilai sekira Rp164.390.920.

BACA JUGA :  Jadi Inspektur Upacara HUT RI ke-77, Jokowi Pakai Baju Adat Buton

“Sembilan objek berupa uang, voucher, logam mulia dengan nilai taksir Rp6.400.001 serta 115 objek dalam bentuk lainnya dengan nilai taksir Rp66.221.883,” sambungnya.

Saat ini, kata Ipi, barang-barang yang dilaporkan tersebut sebagian telah diterima KPK, dan sebagian lainnya sedang dalam proses dikirimkan oleh para pihak pelapor.

Untuk laporan penerimaan gratifikasi berupa makanan telah disalurkan langsung sebagai bantuan sosial (bansos) kepada pihak-pihak yang membutuhkan. Sebab, makanan merupakan produk yang tidak tahan lama.

“Sejumlah laporan tersebut terdiri dari 345 laporan penerimaan dan 28 laporan penolakan gratifikasi,” beber Ipi.

Sampai dengan saat ini, diinformasikan Ipi, KPK masih terus menerima laporan gratifikasi lainnya. KPK mengapresiasi kepada para pihak-pihak, khususnya penyelenggara negara yang telah melaporkan adanya dugaan penerimaan gratifikasi lebaran 2023.

BACA JUGA :  Tata Janeeta Sebut Suaminya Tidak Sempurna Usai Brotoseno Dipecat Polri Secara Tidak Hormat

“KPK menyampaikan apresiasi kepada pihak-pihak yang telah melaporkan penerimaan maupun penolakan gratifikasi tersebut. Hal ini sebagai langkah awal untuk mencegah terjadinya tindak pidana korupsi,” jelasnya.

Sebelumnya, KPK mengimbau kepada para penyelenggara negara agar tidak menerima apapun yang berkaitan dengan gratifikasi pada momen lebaran tahun ini. Imbauan itu disampaikan juga melalui Surat Edaran Nomor 6 Tahun 2023 tentang Pencegahan Korupsi dan Pengendalian Gratifikasi terkait Hari Raya.

“KPK terus mengajak masyarakat untuk menghindari praktik gratifikasi, baik sebagai pemberi maupun penerima, khususnya gratifikasi yang berhubungan dengan jabatan dan berlawanan dengan tugasnya,” ungkap Ipi.

“Karena tindakan tersebut dapat menimbulkan konflik kepentingan, bertentangan dengan peraturan dan kode etik, serta memiliki risiko sanksi pidana,” sambungnya.(*)

BACA JUGA :  Presiden Joko Widodo Tinjau Kawasan Mangrove di Denpasar Jelang KTT G20
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *