Penjelasan KNKT Soal Kecelakaan Beruntun di Tol Pejagan-Pemalang

  • Bagikan
Penjelasan KNKT Soal Kecelakaan Beruntun di Tol Pejagan-Pemalang. (Foto/istimewa)

JAKARTA- Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto mengatakan bahwa asap pembakaran lahan menjadi faktor kontribusi terhadap kecelakaan beruntun yang melibatkan 13 kendaraan di KM 253 Tol Pejagan-Pemalang, Brebes, Jawa Tengah, pada Ahad (18/9).

“Memang asap sebagai kontribusi faktornya,” ujarnya ketika ditemui setelah memberikan sambutan dalam Media Background KNKT ‘Review Keselamatan Pelayaran pada Kapak Tradisonal di Indonesia’ di Jakarta, Rabu (21/9/2022).

Berdasarkan temuan sementara, terdapat pembakaran sisa panen yang jaraknya sekitar 50-100 meter dari jalan tol Pejagan-Pemalang.

“Dan tiba tiba itu menjalar ke jalan tol dan kemudian membesar dan kumudian asapnya tebal,” tuturnya.

Menurut keterangan yang didapat dari para korban, lanjut dia, mereka mengaku sudah mengurangi kecepatan kendaraannya namun asap tebal mengganggu penglihatan sehingga kecelakaan tidak bisa dihindari.

BACA JUGA :  Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Kampanyekan Bali Clean Energy

“Karena dari teman-teman korban itu mereka sudah mulai mengurangi kecepatan, tetapi ketika masuk asap tiba tiba mobil yang di depan pada berhenti dan itu jarak pandangnya 1 meter dan itu tidak bisa dihindari,” terang dia.

Sebelumnya, Kecelakaan beruntun yang melibatkan 13 kendaraan terjadi di KM 253 Tol Pejagan-Pemalang, Brebes, Jawa Tengah, pada Ahad (18/9).

Insiden itu menyebabkan satu orang korban tewas dan 19 lainnya mengalami luka-luka. Terkait kecelakaan tersebut, pihak Jasa Raharja menjelaskan bahwa indikasi awal kecelakaan diakibatkan karena adanya asap pembakaran lahan, sehingga para pengemudi terhalang dalam pandangannya.

“Indikasi awal kejadian diakibatkan karena salah satu kendaraan pribadi (SUV) paling depan melintas TKP terhalang pandangan akibat asap pembakaran lahan oleh warga, sesampainya di TKP pengemudi melakukan perlambatan (rem) mendadak yang berakibat kendaraan di belakangnya kurang antisipasi sehingga menabrak bagian belakang,” tulis Jasa Raharja dalam keterangan yang diterima pada Ahad (18/9).(*)

BACA JUGA :  Berkat Pompa Hidram Kodam IX/Udayana, Pemkab TTS Cepat Tangani Stunting
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.