Sejarah dan Fakta Menarik Tentang Hari Pers Nasional 9 Februari

  • Bagikan

GARUDA SATU NEWS – Selain menjadi tanggal berdirinya Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) pada tahun 1946 di Surakarta serta menjadi organisasi wartawan pertama di Indonesia, tangga 9 Februari menjadi Hari Pers Nasional dan diperingati di setiap tahunnya.

Dalam peringatan Hari Pers Nasional tahun 2022 kali ini, ada sekitar 40 rangkaian kegiatan yang diantaranya konvensi media massa di tanggal 7 dan 8 Februari 2022, seminar pariwisata bangkit, seminar energi dan pertambangan, seminar moneter dan fiskal, Workshop pendidikan jurnalistik, Diskusi Anugerah Jurnalistik Adinegoro, Klinik Penulisan Kebudayaan, bakti sosial dan lain-lain.

Puncak perayaan tahun ini dilaksanakan di Halaman Kantor Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra), Kota Kendari, pada 9 Februari dihadiri oleh Presiden Jokowi secara virtual.

Pada perayaan Hari Pers Nasional 9 Februari tak terlepas dari pentingnya kebebasan pers di Indonesia. Berikut rangkuman sejarah Hari Pers Nasional beserta fakta-fakta menariknya:

Sejarah Hari Pers Nasional 9 Februari

Dikutip dari laman Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), pada tanggal 8 Juni 1946 para tokoh surat kabar dan tokoh pers nasional berkumpul di Yogyakarta untuk mengikrarkan berdirinya Serikat Surat Kabar (SPS). Kebanyakan wartawan atau penulis surat kabar merupakan para aktivis pergerakan, di antaranya Sukarno, Adam Malik, Ki Hadjar Dewantara, Tjipto Mangunkusumo, W.R. Supratman, Mohammad Yamin, Iwa Kusumasumantri, dan Rasuna Said.

BACA JUGA :  Tantangan Mengajarkan Kita Semakin Kuat, Pesan Dansatgas TMMD di Hari Ketujuh

Para tokoh pers pada waktu itu menganggap bahwa barisan penerbit pers perlu ditata dan dikelola, dalam segi idiil dan komersialnya. Sebab, saat itu penjajah dan pers asing masih hidup dan tetap berusaha mempertahankan pengaruhnya. Berangkat dari pemikiran inilah yang kemudian para tokoh pers bersepakat untuk mendirikan SPS.

Dalam sejarah pers Indonesia, sebenarnya SPS telah lahir sebelum tanggal 6 Juni 1946, tepatnya bersamaan dengan berdirinya Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) di Surakarta pada 9 Februari 1946.

Pertemuan yang diselenggarakan di Sono Suka yang kini menjadi Monumen Pers, Surakarta itu dilakukan pada tanggal 9-10 Februari, yang mana melibatkan banyak tokoh pers pemimpin surat kabar, majalah, wartawan, dan para pejuang wartawan.

BACA JUGA :  Dewan Pers Desak Aparat Penegak Hukum Usut Peretasan Awak Redaksi Narasi

Hari Pers Nasional 9 Februari Diresmikan pada era Orde Baru

Meski sudah digagas sejak tahun 1946, ternyata Hari Pers Nasional baru diresmikan pemerintah di era Orde Baru yaitu di tahun 1985, melalui Keputusan Presiden RI No. 5 tahun 1985 yang ditandatangani oleh Presiden Soeharto pada 23 Januari 1985.

Tentu ini menjadi hal yang menarik karena di tahun-tahun sebelumnya, yaitu antara 1952 sampai 1965, pemerintah melakukan 561 kali tindakan anti Pers menurut catatan catatan Edward C smith.

Kasus Kekerasan Terhadap Wartawan Masih Marak

Peringatan kebebasan pers sangat penting karena memberikan informasi yang adil terhadap masyarakat perihal hak-hak mereka.

Namun bekerja sebagai wartawan tak lepas dari kekerasan yang dilakukan orang-orang yang berkepentingan sehingga ini membuat ekosistem wartawan di Indonesia masih belum cukup bebas untuk berekspresi dan menyuguhkan berita yang independen.

BACA JUGA :  Kamsul Hasan: Redaksi Jangan Takut Dengan Somasi Sepanjang Tidak Melanggar Butir 5 PPMS

Tahun 2020 saja ada sekitar 114 kasus menurut Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Pers, angka ini mengalami kenaikan dari tahun sebelumnya yaitu 79 kasus. Mengutip data AJI, pada 2020 terdapat 84 kasus kekerasan terhadap jurnalis. Pelaku paling banyak adalah polisi.

Tentu ini menjadi PR semua pihak untuk menciptakan ruang aman bagi jurnalis.

Menjelang 26 Tahun Belum Terungkapnya Pembunuhan Wartawan Udin

Udin yang merupakan jurnalis Harian Bernas dianiaya orang tak dikenal. Pembunuhan ini diduga kuat karena pemberitaan yang ditulisnya pada 13 Agustus 1996. Tiga hari berselang atau tanggal 16 Agustus 1996, Udin mengembuskan napas terakhirnya.

Setelah 25 tahun atau seperempat abad kasus ini tak kunjung ada kejelasan. Dalam kasus Udin, belum ada terdakwa yang sudah menerima vonis bersalah dari hakim, sehingga tidak bisa diberi tenggat waktu kedaluwarsa 18 tahun.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *