HPN 2022, Sultan Ternate: Insan Pers Harus Sampaikan Informasi Adil dan Jujur

  • Bagikan
Sultan Ternate ke-49 Hidayatullah Sjah (Poto: Istimewa)

MALUKU – Sultan Ternate ke-49, Maluku Utara (Malut), Hidayatullah Sjah menyampaikan pesan kepada insan pers di Hari Pers Nasional (HPN) tahun 2022 untuk kritis dan mengedepankan informasi yang menciptakan rasa keadilan dan jujur kepada masyarakat.

“Dalam dunia pers dikenal dengan kearifan dalam menyampaikan informasi dengan 5W1H dan berita harus menciptakan rasa keadilan dan kenyamanan masyarakat saat mendapatkan informasi,” kata Sultan Ternate ke-49 Hidayatullah Sjah kepada melansir Antara dalam momentum HPN tahun 2022 di Ternate, Rabu (9/2)

Sultan menyebutkan jika memaknai kata-kata Napoleon Bonaparte yang lebih takut pena ketimbang bayonet, karena kata-kata bisa menghasilkan kondisi stabilitas keamanan yang baik dan bisa juga sebaliknya.

BACA JUGA :  Rangkaian HPN 2022, KLH dan PWI Pusat Gelar Workhsop Rehabilitasi Mangrove

“Selain itu, insan pers juga harus membangun kemitraan dengan aparat TNI/Polri, terutama dalam peliputan aksi massa, jika sewaktu-waktu terjadi konflik maka wartawan bisa dilindungi keselamatannya,” kata Hidayatullah Sjah yang juga mantan wartawan Kantor Berita Angkatan Bersenjata Jakarta.

Ia  mengatakan media memiliki peran penting dalam memberikan edukasi kepada masyarakat melalui berbagai pemberitaan dan dinamika dalam mengatasi berbagai konflik.

“Kehadiran media sangat penting dalam mengedukasi masyarakat, sehingga potensi konflik bisa diminimalisir, tentunya dengan menyajikan berbagai pemberitaan yang berimbang dan tidak berdampak ke konflik,” katanya.

Sultan Ternate ini mengisahkan, saat menjadi wartawan dan bertugas di Jakarta, pernah memiliki kisah memilukan.

Dirinya menceritakan, sekitar tahun 1996 lalu mendapat penugasan dari Pemred Kantor Berita Angkatan Bersenjata untuk melakukan peliputan dalam aksi unjuk rasa massa PDI pimpinan Megawati Soekarno Putri dengan massa PDI pimpinan Soeryadi di Hotel Kartika Chandra.

BACA JUGA :  Presiden Berpesan Pers Harus Mampu Lanjutkan Agenda Besar Bangsa

“Ketika meliput aksi massa pendukung Ketum PDI Megawati Soekarno Putri, tiba-tiba gerbang pintu ditutup dan dilakukan razia seluruh tas yang di bawa oleh seluruh massa aksi, beruntung saya melihat ada seorang perwira TNI berdialog dengan perwakilan massa aksi dan mencoba mendekati untuk memfasilitasi agar pintu gerbang bisa dibuka agar saya bisa keluar dari massa aksi berujung anarkis,” kata Hidayatullah Sjah mengisahkan saat tugas menjadi wartawan.

Saat pintunya dibuka atas permintaan perwira TNI itu, dirinya langsung bergegas keluar untuk menyelamatkan diri, meskipun massa mencoba untuk meneriaki mengejarnya.

Hidayatullah mengatakan, itulah adalah pengalaman yang sangat pahit harus dirasakan sebagai seorang wartawan meliput massa aksi di depan Sekretariat DPP PDI dan terjadi aksi perebutan Sekretariat partai berlambang banteng itu.

BACA JUGA :  HPN 2022, Airlangga: Produk Pemberitaan Pers Selamatkan Masyarakat dari Kabar Hoaks

Hidayatullah Sjah menambahkan, kala itu dirinya mengkhawatirkan keselamatan karena di dalam tas ada pres rilis massa tandingan DPP PDI kepengurusan Soeryadi.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *