Pemerintah Rusia Pertimbangkan Bitcoin untuk Metode Pembayaran Ekspor Migas

  • Bagikan

RUSIA – Pemerintah Rusia sedang mempertimbangkan untuk menerima Bitcoin sebagai alat pembayaran untuk ekspor minyak dan gasnya. Hal itu akibat dampak dari sanksi yang berat dari negara-negara Barat atas invasinya ke Ukraina.

Ketua Komite Duma (parlemen) Rusia dalam konferensi persnya tentang energi mengatakan, dalam sambutan yang diterjemahkan bahwa ketika datang ke negara-negara “bersahabat” seperti Tiongkok atau Turki, Rusia bersedia untuk lebih fleksibel dengan opsi pembayaran, Kamis (24/3/2022).

Ketua Pavel Zavalny mengatakan bahwa mata uang fiat nasional pembeli, serta bitcoin, sedang dipertimbangkan sebagai cara alternatif untuk membayar ekspor energi Rusia.

“Kami telah lama mengusulkan ke Tiongkok untuk beralih ke penyelesaian dalam mata uang nasional untuk rubel dan yuan,” kata Zavalny dalam komentar yang diterjemahkan.

BACA JUGA :  Tim Arkeolog Israel Temukan Situs Salah Satu Masjid Tertua di Dunia

“Dengan Turki, itu akan menjadi lira dan rubel.”

“Anda juga bisa memperdagangkan bitcoin,” tambahnya.

Bitcoin naik hampir 4% selama 24 jam terakhir menjadi sekitar $44.000. Harga cryptocurrency melonjak sekitar waktu laporan berita tentang pernyataan Zavalny pertama kali mencuat.

Sumber: CNBC

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *