Sebelum Dihajar Massa, Ade Armando Sempat Kritik Aliansi Mahasiswa Pecah Kubu

  • Bagikan
Ade Armando Sempat Kritik Aliansi Mahasiswa Pecah Kubu (Foto: istimewa)

JAKARTA – Dosen Universitas Indonesia (UI) dan juga aktivis media sosial Ade Armando sebelum babak belur dihajar massa aksi demonstrasi sempat mengkritik aliansi gerakan mahasiswa.

Ade mengatakan aliansi gerakan mahasiswa terbelah dalam demo menolak wacana perpanjangan masa jabatan presiden di DPR/MPR, Senin (11/4). 

Dia mengaku sedih mempertanyakan aliansi BEM pecah dalam menyuikapi isu tersebut. Menurut dia, kondisi itu tak sehat bagi demokrasi Indonesia.

“Nah, itu sedih juga, kok bisa-bisanya aliansi BEM kok ada pecah seperti ini … Dan ini kayaknya enggak sehat lah buat demokrasi Indonesia,” kata dia kepada wartawan saat ditemui di lokasi aksi.

Ade misalnya menyebut aliansi BEM SI yang pecah antara kubu Rakyat Bangkit dan Kerakyatan. Begitu pula dengan BEM Nusantara, dan BEM UI. Sebagian dari mereka memilih tidak ikut bergabung dalam aksi hari ini di kompleks parlemen dan daerah.

BACA JUGA :  Rencana Mahasiswa Demo pada 8 Maret, Kapolresta Jayapura Akan Tindak Tegas

Ade menduga kondisi itu disebabkan karena beberapa aliansi tersebut memiliki misi, kepentingan, dan patron masing-masing. Ia khawatir kondisi itu justru akan dimanfaatkan atau ditunggangi kelompok di luar mereka.

“Saya khawatir akhirnya ini akan mungkin sangat dimanfaatkan oleh kepentingan politik tertentu. Ada agendanya masing-masing,” katanya.

Ade menyarankan agar aliansi BEM mestinya duduk bersama mengatasi perpecahan di antara mereka. Ia meminta agar BEM mengeluarkan statemen yang sama yakni menolak wacana perpanjangan masa jabatan presiden.

Ade yang hadir di lokasi mengaku tak berniat ikut dalam aksi unjuk rasa tersebut. Namun ia mendukung gagasan mahasiswa menolak penundaan pemilu dan perpanjangan masa jabatan presiden.

“Saya juga ingin mengatakan gerakan-gerakan semacam ini jangan sampai tadi sporadis terpecah belah, konflik sendiri, mahasiswa itu harus lebih dewasalah bersatu untuk tujuan-tujuan yang menurut saya baik,” katanya.

BACA JUGA :  Minta Pemerintah Kendalikan Harga Kebutuhan Pokok, Sejumlah Mahasiswa Unjuk Rasa di Jakarta

Tak berselang lama usai wawancara tersebut, Ade Armando dilaporkan babak belur dihajar sekelompok orang di kawasan Gedung DPR.

Ade Armando kabarnya dipukuli massa di kawasan DPR. Video dan  foto Ade berlumuran darah beredar di media sosial.

Hingga sekarang belum ada keterangan rinci dari polisi terkait penyebab, pelaku dan kronologi pemukulan terhadap Ade Armando.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *