Jokowi Teken Perjanjian Kerja Sama dengan INA, Hutama Karya dan Waskita

  • Bagikan
Tingkatkan Kepercayaan Investor, Jokowi Teken Perjanjian Induk dengan INA, Hutama Karya dan Waskita (Foto: Setpres)

JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyambut baik kerja sama yang dilakukan oleh lembaga pengelola investasi Indonesia Investment Authority (INA) dengan PT Hutama Karya dan PT Waskita Karya-PT Waskita Toll Road yang ditandai dengan penandatanganan perjanjian induk.

Menurutnya, apa yang dilakukan oleh INA merupakan sebuah alternatif skema pembiayaan baru dan diharapkan akan meningkatkan kepercayaan dari investor domestik maupun asing.

“Hari ini saya sangat senang, telurnya pecah. Sudah ditandatangani tadi nilainya kurang lebih Rp39 triliun lebih,” ujar Presiden dalam sambutannya di Gedung Djuanda I Kementerian Keuangan, Jakarta, kemarin, melalui keterangannya dikutip, Jumat (15/4).

Ini lanjutnya, akan memberikan efek kepercayaan, trust, dari domestik maupun dari internasional terhadap cara-cara pengelolaan keuangan, manajemen yang diharapkan nanti governance yang ada di INA, tata kelola yang ada di INA.

BACA JUGA :  Diajak Jokowi Tanam Mangrove di Tahura Ngurah Rai, Tamu G20 Terkejut

“Betul-betul memang bisa menumbuhkan sebuah trust, kepercayaan dari internasional maupun domestik,” imbuhnya.

Dalam sambutannya, Jokowi juga menegaskan betapa pentingnya pembangunan infrastruktur untuk meningkatkan daya saing produk-produk Indonesia dalam berkompetisi dengan negara lain.

Jika sebelumnya Indonesia hanya mampu membangun 780 kilometer jalan tol dalam waktu 40 tahun, maka mulai tahun 2014 pemerintah mendorong percepatan pembangunan jalan tol, baik di Trans-Jawa, Trans-Sumatera, serta beberapa di Kalimantan dan Sulawesi.

“Pak Menteri PU sudah berapa kilometer yang dibangun dan tujuh tahun ini? 1.900 kilometer. Yang sebelumnya 40 tahun 780 kilometer. Apa yang berbeda dari situ? Saya lihat problemnya adalah selalu pembiayaan, tidak mencari alternatif-alternatif pembiayaan, ketergantungan pada APBN, ketergantungan pada keuangan yang dimiliki oleh BUMN-BUMN kita, atau diserahkan kepada swasta yang juga ternyata dalam sekian tahun juga tidak berjalan dengan baik,” jelasnya.

BACA JUGA :  Bertemu Presiden Timor Leste, Jokowi Sampaikan 5 Poin Komitmen Ekonomi

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *